HEMAT ANGGARAN KESEHATAN

Ketika semua harga kebutuhan pokok melonjak, praktis anda harus hidup lebih hemat. Salah satunya, berhemat dalam membuat anggaran kesehatan. Siapa pun pasti tersentak dengan naiknya harga BBM (Bahan Bakar Minyak). Tak hanya di kawasan perkotaan saja, di pedesaan pun pasti merasakan imbas dari kenyataan ini. Baik secara langsung maupun tidak, anggaran rumah tangga tentu akan terpengaruh juga. Sementara penghasilan belum tentu bertambah, pengeluaran terus membengkak.
Dan satu-satunya langkah yang dapat dilakukan untuk mengantisipasi efek kenaikan harga BBM adalah memangkas beberapa pos anggaran rumah tangga. Salah satunya, pada pos anggaran kesehatan. “Sikap cerdas dan tindakan ekonomisperlu diambil untuk menyikapi kenaikan harga BBM. Salah satunya, penghematan di segala bidang, termasuk bidang kesehatan.”
Padahal, dengan kemampuan pembiayaan hidup yang minim, orang akan sulit mendapatkan kualitas hidup yang baik pula. Ujung-ujungnya, tentu bisa memperbesar resiko terkena gangguan kesehatan. Lalu, bagaimana cara memangkas anggaran kesehatan secara bijak ? Rasanya, hal ini akan menjadi dilemma, yang tampaknya sulit dilakukan.

MINIMALISASI PEMBOROSAN.
Memang benar, satu ungkapan yang mengatakan, kesehatan itu mahal harganya. Sayangnya, terkadang ungkapan ini disikapi secara berlebihan di kalangan masyarakat. Oleh karena jatuh sakit, maka seseorang menganggap dirinya harus mengonsumsi suplemen dan vitamin tambahan secara berkala.
Belum lagi, gencarnya iklan dan promosi di berbagai media yang menyebabkan sampainya informasi yang keliru ke masyarakat. Seperti, suplemen tertentu ditenggarai bisa meningkatkan kekebalan tubuh dan stamina.
Padahal, suplementasi seharusnya dipahami sebagai langkah darurat yang perlu diambil, ketika asupan gizi seseorang tak terpenuhi dari makanan sehari-hari. Dengan gaya hidup dan pola makan yang benar, suplementasi tak mutlak diperlukan.
Selain itu, pemberian antibiotic (non-resep) secara irasional yang sering terjadi di masyarakat juga merupakan pemborosan bidang kesehatan yang harus diminimalisasi. Pahamilah, tidak semua penyakit membutuhkan antibiotic. Bahkan, pemberian antibiotic dosis tinggi tanpa pertimbangan medis, bisa menyebabkan resistensi kuman terhadap antibiotic. Sebaiknya, untuk menyembuhkan penyakit tertentu, konsultasikan dulu dengan dokter.
Untuk mendapatkan diagnose yang tepat pada penyakit yag diderita, orang memang perlu berkonsultasi pada ahlinya. Spesialisasi dokter yang dijadikan tempat berkonsultasi, sangat berpengaruh pada ketetapan hasil diagnose. Namun sayangya, tidak semua orang paham dengan spesialisasi dokter. Atau, tak tahu harus berkonsultasi ke dokter yang mana. Jika memang belum mengetahui penyakit yang diderita, konsultasikan dulu dengan dokter umum yang bertugas.
Setelah didapat dugaan sementara, baru anda bisa memilih apakah ingin mendapatkan layanan dokter spesialis atau tidak. Intinya, setiap pengeluaran bagi upaya memperbaiki kualitas kesehatan, sebaiknya benar-benar diputuskan berdasarkan pertimbangan logis dan informasi yang benar.

PAHAMI HAK PASIEN.
Kunci untuk melakukan efisiensi anggaran kesehatan juga bisa dilakukan dengan memahami hak sebagai pasien. Memang, dokter memiliki hak untuk menentukan setiap pengobatan dan jenis tindakan medis yang diperlukan, dengan mengutamakan kepentingan dan kesembuhan pasien.
Tetapi, tindakan yang diambil pun perlu didasari pertimbangan latar belakang pasien, misalnya disesuaikan dengan kondisi, kebutuhan, dan kemampuan ekonomi pasien. Oleh karena itu pasien berhak mendaptkan informasi yang sebenar-benarnya dari dokter, berkaitan dengan kondisi dan pelayanan kesehatan yang dilakukan.
Misalnya, pasien perlu mengetahui kemungkinan biaya yang tinggi selama proses pengobatan, mengetahui pertimbangan dokter melakukan tindakan medis, meminta pertimbangan untuk diberikan alternative pengobatan yang lebih murah, dan mendapatkan second opinion.
“Untuk menghindari biaya tinggi, pasien tak perlu ragu mendapatkan second opinion dari dokter lain. Dan sebaiknya, didapatkan dari dokter dengan kompetensi yang sama dengan dokter sebelumnya.”
Paling tidak, sebagai pengguna jasa kesehatan, anda tak akan merasa ‘dibohongi’ dengan biaya tinggi yang dikenakan pihak rumah sakit. Karena, anggaran itu sudah merupakan keputusan terbaik yang diambil.
“Hal terpenting lainnya, tidak usah ragu untuk terbuka dan jujur kepada dokter anda jika memang biaya obat-obatan, pemeriksaan laboratorium, dan tindakan medis yang dilakukan terasa memberatkan dari segi ekonomi.”

BERSIKAP REALISTIS.
Seringkali, masyarakat tak menyadari jika keputusan yang diambilnya kurang realistis soal kesehatan. Misalnya, terlalu mudah memutuskan pergi ke dokter meski hanya menderita sakit ringan. Atau, beranggapan jika berobat ke luar negeri akan lebih baik daripada di dalam negeri.
Padahal, untuk mendapatkan layanan kesehatan yang terbaik, tak selalu harus ke luar negeri. “Dokter di Indonesia juga mengikuti perkembangan ilmu dan teknologi bidang kedokteran melalui pendidikan secara berkala dan juga pelatihan professional.”
Oleh karena itu, secara kompetensi dan kemampuan, tak kalah dengan dokter luar negeri. Justru, kebanyakan orang mencari pelayanan kesehatan hingga keluar negeri hanya karena tak paham dan memiliki masalah komunikasi dengan dokter di dalam negeri. Sehingga, mereka tak mengerti alasan dokter mengambil tindakan medis tertentu. Atau, tak mengerti mengapa kemudian timbul gejala tertentu, yang sebetulnya merupakan hal yang normal terjadi.

KESALAHAN DALAM ANGGARAN KESEHATAN MEMBENGKAK.
Terkadang, anda tak menyadari telah membuat pilihan kurang bijak, sehingga menjadi boros. Termasuk dalam mengalokasikan anggaran kesehatan. Berikut ini beberapa kesalahan yang biasanya membuat anggaran kesehatan jadi membengkak :
a) Salah Pilih Dokter.
Memang tak semua masyarakat cukup teredukasi soal spesialisasi yang dimiliki dokter. Hal inilah yang terkadang menyebabkan banyak orang salah memilih dokter. Sehingga, ketika sudah berkonsultasi ke dokter spesialis tertentu, ternyata masih harus berkonsultasi ke dokter spesialis yang lain.

b) Tak Minta Resep Generik.
Saat menerima layanan kesehatan, pasien selalu berharap mendapatkan obat-obatan terbaik, yang identik dengan obat paten dan harga lebih mahal. Padahal, meminta obat generic juga bisa dilakukan agar biaya pengobatan bisa lebih memadai. Karena, obat generic pun memiliki efektivitas yang cukup untuk mengobati penyakit yang diderita.
c) Tak Survei Layan Kesehatan.
Setiap pelayanan kesehatan yang diberikan, tentu meiliki harga yang harus dibayar untuk mendapatkannya. Dan di masing-masing tempat, harganya berbeda-beda. Jika tak disurvei terlebih dulu, bisa saja anda akan mendapatkan layanan kesehatan yang kurang sesuai dengan kemampuan ekonomi yang dimiliki.
d) Asal Pakai Obat & Suplemen.
Membeli obat bebas, antibiotic, suplemen, atau vitamin mungkin sudah umum dilakukan. Namun, bisa saja penggunaan obat-obatan tadi tak tepat. Misalnya, asumsi penggunaan antibiotic dosis tinggi dan harga mahal agar penyakit lebih cepat sembuh. Padahal, belum tentu hasil terbaik yang didapat, dan yang jelas sudah pasti menyebabkan pemborosan.
e) Pengobatan Alternatif Unconventional.
Pengobatan alternative yang unconventional (di luar peraturan) atau tak terbukti manfaatnya secara ilmiah, hanya akan menimbulkan ‘lost cost’ dalam anggaran pengobatan. Artinya, setelah mengeluarkan biaya untuk terapi alternative, belum tentu didapatkan hasil yang diinginkan, sehingga akan sia-sia belaka.
f) Luar Negeri Minded.
Di kalangan masyarakat tertentu di Indonesia, masih banyak orang yang beranggapan, layanan kesehatan di luar negeri lebih baik daripada di dalam negeri. Dan sebagian besar bukan karena keterbatasan sarana medis, tetapi lebih ke masalah gengsi dan komunikasi dokter-pasien. Padahal, untuk mendapatkan layanan kesehatan di luar negeri mereka perlu mengeluarkan biaya ekstra untuk berpergian.

HIDUP SEHAT TAK SELALU MAHAL.
Banyak orang kerap terjebak pemikiran, untuk mendapatkan kualitas hidup yang baik tentu memrlukan biaya hidup yang tinggi. Padahal, pemikiran itu bisa jadi kurang tepat. Kerena, untuk menjaga tubuh agar tetap sehat, bisa diperoleh dengan cara yang murah dan tidak mahal :
1. Jaga Asupan Makanan.
Untuk mempertahankan stamina dan kekebalan tubuh, dibutuhkan asupan gizi seimbang dari makanan sehari-hari. Artinya dalam makanan sehari-hari anda perlu kelengkapan zat gizi dan asupan kalori yang cukup, sesuai kebutuhan tubuh dan aktifitas sehari-hari. Selain kalori yang diasup tak berlebihan, juga makanan sehari-hari sebaiknya mengandung zat gizi sempurna. Mulai dari protein, lemak, karbohidrat, vitamin, dan mineral. Untuk itu menerapkan prinsip 4 sehat 5 sempurna dalam menu sehari-hari sangat penting dilakukan agar kualitas kesehatan tetap terjaga.
2. Olahraga Teratur.
Jangan lupa, sisipkan jadwal olahraga di sela-sela rutinitas hidup anda. Paling tidak, olahraga sederhana seperti jalan sehat minimal 30 menit, seminggu 2 kali, sudah cukup member kontribusi dalam upaya menjaga kesehatan. Olahraga juga mampu menjaga sirkulasi darah tetap lancer, sehingga metabolisme tubuh berjalan optimal.
3. Hindari Gaya Hidup Tak Sehat.
Menghindari kebiasaan buruk yang merugikan kesehatan juga perlu dilakukan seperti minim alcohol, merokok, kurang istirahat, dan tidak pernah olahraga. Kebiasaan buruk tadi bisa meningkatkan resiko efek radikal bebas dan memperbesar resiko penyakit degenerative seperti penyakit jantung, hipertensi, stroke, dan diabetes.

Sumber :
Majalah NOVA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: